Kodok Merah Walking at Cikorome

Libur weekend 3 hari sangat menyenangkan.
Jum’at pulang kantor, dari purwakarta si kodok ane geber langsung di jalan tol cikampek – jakarta dan jakarta – merak untuk pulang ke serang.
Alhamdulillah si kodok merah partner ane ini tidak pernah rewel, selalu mengantar dan menemani ogut kemana aje ogut mau πŸ™‚

Sampe di rumah langsung maem sate maranggi di kedai sate asmawi (sate favorite ogut negh).
Paginya main aja puter-puter kota ama anak-anak & istri tercinta dan baru hari berikut nya kita main ke Cikorome & Batu Qur’an di daerah pandeglang.
Subhanallah, jalanan ternyata maceeettttt abissss saat masuk ke daerah pariwisata tersebut.
Kasihan ogut ama si kodok, sengaja memang tidak bawa mercy karena pengin ngajakin si kodok maen ke pandeglang, sekalian nemenin mobil adik ipar yang sama-sama ceper πŸ˜€ bedanya partner ogut old volks dan punya adik ipar boilnya masih baru sporty pula hahaha πŸ™‚

Sampe di Cikorome, ane ma anak-anak berenang (walau ogut benernya gak bisa renang) hehehe, jadi yah pake ban dalem truk untuk menyangga badan supaya kagak kedelep (tenggelam).
Seneng banget bisa menghabiskan waktu bareng keluarga πŸ™‚

Tidak terasa waktu pun sampe juga di penghujung senja, ane sekeluarga siap-siap pulang, saat melewati alun-alun pandeglang, hati ini tergoda juga untuk mampir, akhirmya kita semua berhenti dan cari makan di sekitar alun-alun.
Alun-alun pandeglang sangat bersih, menyenangkan dan harga makanan disana ternyata super murah πŸ™‚ saluuuttt & yang terpenting lezzaaattooo πŸ™‚

Disitu juga tersedia cikar (kereta kuda) untuk anak-anak, jadi apabila kita ajak anak-anak, mereka pasti suka, bisa keliling alun-alun dengan cikar πŸ™‚

Bravo Pandeglang, kotamu bersih dan teratur, saluuuutt πŸ™‚

Powered by ScribeFire.

Advertisements

Over Heated – HHO Fuel Cell

Hari minggu kemaren saya coba hasil pemasangan HHO fuel cell yang saya pasang di mesin VW Beetle. Siang itu selesai pasang semua instrument dan fuel cell HHO, saya langsung pakai untuk naik ke Wanayasa (daerah tinggi di kota Purwakarta).

Tujuan saya adalah “Situ Wanayasa” sembari mencoba torsi VW Beetle yang telah di tambahkan injeksi gas Hydroxy.

Cuaca mendung dan akhirnya hujan tapi tidak lebat, lepas dari pasar simpang Purwakarta, VW beetle merah saya geber di gigi 3 untuk mendaki, hasilnya bagus sekali, terasa mulus dan enteng, setiap tanjakan dan tikungan di babat abissss tanpa turun ke gigi 2, malah sempat beberapa kali oper ke gigi 4.

Sampai di “Situ Wanayasa” Purwakarta kita berhenti untuk sekedar ngopi, kemudian setelah puas maem ikan bakar dan makan kecil lainya, saya dan teman saya turun kembali ke kota Purwakarta, sepanjang perjalanan semuanya lancar, hanya saja yang membuat saya khawatir dari awal perjalanan adalah tingginya Ampere di ampere meter yang saya pasang di instrument fuel cell HHO, 32 Ampere!!!
Dari awal saya sudah khawatir, apakah wadah plastik yang saya gunakan akan mampu menahan heat yang akan terjadi ??? karena terlalu panas di elemen fuel cell (panas dan tinggi nya ampere ini dikarenakan terlalu banyak KOH, tapi karena demin water sudah habis, saya coba paksakan saja, ingin tahu sampai bagaimana hasil nya).
Ternyata, sesampai kami kembali ke Purwakarta, di tengah jalan sudah mendekati rumah, fuel cell bocor karena over heated & over pressure. Keluar steam cukup banyak dan cukup membuat saya panik beberapa saat karena takut terjadi kebakaran di dalam jok mobil bagian belakang, hehehe πŸ™‚

Alhamdulillah semua OK πŸ™‚

Benang merah yang bisa diambil adalah :
1. Kalau mau pasang fuel cell, siapkan demin water yang cukup.
2. Mulailah dengan demin water tanpa penambahan KOH.
3. Monitoring ampere sembari menambahkan KOH sedikit demi sedikit.
4. Setelah nilai ampere naik hingga 3 Ampere, stop penambahan KOH.
5. Fuel cell sudah siap dipakai.
6. Jangan lupa pasang interlock sistem yang memadai (pasang volt meter, ampere meter, fuse 6 ampere & saklar emergency stop).

Demikian guys, sedikit pengalaman yang bisa saya share πŸ™‚ selamat ber-experiments.

Powered by ScribeFire.

Tampang VW Kodok Merah

Tampang si merah setelah ogut beresi mesin dan body nya yang di serempet sekretaris camat kotabumi – lampung utara beberapa waktu yang lalu.

Sekarang tampangnya sudah kembali normal dengan mesin yang lebih bertenaga and dalam kondidi yang sangat prima, he3x, siap luar kota keliling jawa barat lagi negh ogut.

Spesifikasi beetle 1964 sedan lesona red ini adalah sebagai berikut :

* karena ogut lebih suka dengan aliran custom, maka specification nya juga full customize *

1. Wide body, lesona red by sikens.

2. Steering by mazda rack & pinion (sudah di modif), jadi super ringan!.

3. Velg 16″ dengan ban 225×50 & 195×50

4. CDI ready, tidak lagi pake platina.

5. Gearbox VW Variant sedan (tarikan jadi enteng dan panjang).

6. CAM sudah 100

7. Water injection (plug & play)

8. HHO fuel cell (plug & play)

9. Head lamp use rossy bello

10. back lamp use american style

Berikut tampang si merah, oh ya, kalo ada yang minat dan mau memelihara, boleh contact saya di : 081 780 3009

Harga tidak murah tapi juga tidak mahal, πŸ™‚

kodok merah dibandung

kodok merah dibandung

Foto diatas di ambil di depan rumah teman yang megang mesin si merah, di daerah cimahi bandung πŸ™‚

vw 1964 1800 cc

vw 1964 1800 cc

Foto diatas adalah kondisi mesin si merah setelah di bongkar service & pasang kembali πŸ™‚

beetle 1964 sedan 1800 cc

beetle 1964 sedan 1800 cc

Kalau ini foto si merah di rumah purwakarta πŸ™‚

Kodok Beetle Tahun 1964

Sejak kecil saya suka sekali melihat bentuk mobil kodok, sayang nya orang tua tidak pernah mau beli mobil dengan bentuk aneh nan cantik tersebut.

Sebuah kebetulan, bahwa saya adalah penyuka barang-barang bermesin yang usian nya kuno alias antik πŸ™‚ , saat saya bekerja di sebuah proyek pembangunan pabrik ethanol terbesar dan pertama di Indonesia, saya bertemu dengan teman baru dan langsung akrab karena kami memiliki beberapa persamaan hobby, yup, hobby koleksi mobil antik, singkat cerita, si Gangan (nama teman saya) menawarkan sebuah koleksinya untuk saya beli, sebuh mobil beetle merah tahun 1964.

Wah,… seneng sekali waktu ngelihat foto yang dia tunjukkan, tidak terlalu lama berpikir, saya pun menyanggupi untuk mengganti beetle merah tersebut dengan sejumlah uang, berikut si kodok ngorek yang sekarang masih nongkrong di kota serang (rumah mertua) karena saya masih belum berani membawanya ke kotabumi tempat saya bekerja.

vw kodok